sehati sejiwa

Wednesday, 29 February 2012

Bab 2 Coklet Biru ---> Our LOVE!


                     Hari ni masuk seminggu aku di sekolah SMK Tun Sri Lanang. Sekolah ni dekat kawasan kampung aku je.  Kampung aku tu terletak di daerah Muar. Tapi bukanlah area bandar sana tu. Nama Kampung aku Felda Sri Jaya, Bukit Serampang. Kawasan yang luas. Kemas. Orang-orang kampungnya pun peramah. So, aku tak adalah rasa janggal duduk kat sini. Hehehe! Sepanjang seminggu aku berada di sekolah ni, okeyh lah. Cuma aku rasa minah-minah kat sini macam tak berapa suka kat aku je. Kenapa eak? Aku ada buat salah ke pada diorang.?

                     Setibanya Weena di hadapan kelas 4 Elit, dia terus menapak ke arah mejanya. Di dalam kelas itu ada beberapa orang pelajar yang sudah pun tiba lebih awal darinya. Semuanya girls. Kaum adam masih tidak menunjukkan kehadiran di dalam kelas itu. Fuhh! Lega rasanya. Kalau tak asyik kena soal je aku ni dengan jejaka-jejaka buaya tu.. hohooho! 

                  Buku matapelajaran Prinsip Perakaunan dibuka. Weena terus menumpukan perhatiannya terhadap subjek kesukaannya itu tanpa mempedulikan orang disekelilingnya. Tanpa dia sendiri sedari, di sebalik tingkap kelas ade beberapa orang pelajar lelaki sedang memerhatikannya. Tak lain tak bukan, classmatenya sendiri!

                   Firas, Taufiq , Zainol dan Asriq leka memerhatikan gadis yang berada di belakang kelas mereka itu khusyuk mengulangi kaji pelajaran. 

              " Weyh, kau la pergi tegur dia," kata Zainol kepada Asriq.

            "Apa aku pulak? Kau suruh lah si Firas ni. Aku tengok khusyuk bebenor mamat ni tenung minah tu.. Apa nama dia eak? Aku lupa la. Yuna? Wana?" balas Asriq dalam nada berbisik. Tidak mahu orang lain mengetahui akan kehadiran mereka di sebalik tingkap kelasnya itu. Pelajar-pelajar yang lalu di hadapan mereka hanya tersenyum melihat gelagat mereka yang seperti Spy BABA. 

                  " Ween la. Qaseh Ayu Nurazweena bt Yusof, nama penuh dia kalau kau nak tahu dan ingat dalam kepala hotak kau yang tak berapa nak ingat tu. Ada faham?" balas Firas sedikit geram kerana terganggu dengan butir bicara rakan-rakannya itu." Orang tengah khusyuk usha awek, korang memekak pulak. Kalau nak memekak pergi jauh-jauh lah. Jangan kacau aku." katanya lagi.

                " Alaa, Firas. Jangan lah marah. Gurau je kut. Yela, kitorang diam. Bagi kau fokus merenung insan yang telah mencuri hati+perhatian kau dalam kelas tu. Tapi aku sendiri pelik lah. Baru seminggu kut dia masuk, kau da boleh jadi macam ni. Aura kuat siot minah tu, sampaikan kau pun da tak betul jadinya. Apa orang kata tu. Penangan cinta." Balas Asriq sambil tergelak-gelak. 

                 " Apa korang tahu. Hal aku. Hati aku. Aku punya suka lah nak tertarik kat sape-sape pun. Dah-dah, diam lah. Korang ni. Menyesal aku ajak join edisi khas aku ni. Kalau tahu mulut korang ni macam mulut Murai tercabut ekor, tak adanya aku nak ajak tadi. Spoilkan mood je. " balas Firas sambil bangun dan berlalu masuk ke dalam kelasnya itu. 

             Selepas meletakkan beg, dia terus keluar semula ke kelas menuju ke tapak perhimpunan. Almaklumlah, hari Jumaat lah katakan. Semua pelajar wajib berkumpul di sana untuk membaca tafsiran al-quran. Weena yang ternampak akan kelibatan Faris terus menutup bukunya itu. Dia terus keluar kelas mengikut langkah Faris menuju ke tapak perhimpunan. 

                " Beb, kau nampak tak apa yang aku nampak ni?Korang nampak tak?" tanya Taufiq sambil tersenyum panjang. 

             " Nampak apanya? Kau ni. Suka buat orang suspen la budak kecik sorang ni. Nasib kau comel. Kalau tak dah lama kena hempuk dengan aku tau," kata Zainol. 

            "Alaa, kau tak nampak ke apa yang aku nampak tadi. Kan si Ween tu terus keluar lepas nampak Firas keluar dari kelas lepas letak beg. Korang tak nampak ke? Depan mata sendiri kut. Menipu sangat tak nampak. Jom, kita jadi FBI. Siasat apa yang diorang buat." balas Taufiq. Mereka bertiga mula melangkah ke tapak perhimpunan yang hanya terletak 50 meter saja dari arah kelasnya itu. 

               Dari jauh terlihat dua insan sedang leka berbual. Dalam hati tertanya-tanya apa yang sedang di bualkan oleh mereka berdua. Tapi nampak macam serious je. Taufiq, Zainol dan Asriq mula melangkah ke arah mereka. Semakin di hampiri, semakin mereka mengerti apa yang menjadi perbualan dua insan di hadapan mereka itu. Mereka bersembunyi di sebalik pokok-pokok di sekitar itu untuk mendengar bicara dua insan di hadapan mereka. Masing-masing tersenyum penuh makna. Ada sesuatu yang bermain di fikiran mereka yang orang lain tidak ketahuinya. Apakah itu? Hanya mereka bertiga saja yang mengetahuinya.

              " Awak, saya nak minta tolong sikit boleh tak?" tanya Weena dengan berhati-hati. Insan di hadapannya itu tegak berdiri memandangnya dengan muka yang tegang. Serious gler muka mamat ni. Semalam okeyh-okeyh je aku tengok dia dalam kelas tu. Aik? takkan marah kut aku nak mintak tolong. Hampeh je. Tak jadilah macam ni nak mintak tolong kat dia. Tapi aku mana kenal sangat budak kelas tu. Eh, mamat ni pun aku tak kenal. Nama pun tak tahu lagi. Apalah aku ni. Heheheh....

              " Tolong apa? Cakap je. Kalau boleh di tolong, insya-Allah lah akan di tolong. Apa bendanya?" kata Firas. Mata lelakinya tidak jemu memandang segenap raut wajah gadis yang mula mencuit hati jantannya itu. 'Cantik juga  minah ni kalau tengok depan-depan eak. Da ada balak ke belum minah ni. Ish, takkan lah tak ada balak lagi. Budak bandarkan selalunya da ada. Mesti minah ni pun da ada juga. Terlepas lah aku nak dapat dia ni.' bisik Firas di dalam hatinya. Dia sengaja menengangkan mukanya. Saja nak menduga insan di hadapannya kala itu. 'Comel!' desis hatinya lagi.
           
              " Err... Nak minta jadual waktu. Beratlah beg nak bawak semua buku tiap-tiap hari. Nanti saya salin jadual waktu tu. Boleh tak? Saya da cari dalam kelas tu, tapi tak ada pun senarai jadual waktu dalam kelas tu. Boleh ea? Nak minta orang lain, diorang macam tak hiraukan saya je. Da alang-alang nampak awak masuk tadi tu, tu yang saya terus cari awak. Harap awak dapat bantu saya." kata Weena. Dia sebenarnya segan untuk berbicara dengan lelaki dihadapannya itu. Entah kenapa tiba-tiba dia jadi gugup dihadapan lelaki itu. Sambil menanti balasan dari lelaki di hadapannya itu, Weena sempat menilik wajahnya. 'Boleh tahan hensem jugak mamat ni. ada iras-iras Aliff Aziz. cop,cop,cop, bulu mata dia............................... lentik gler! Jelesnya!' bisik Weena di hatinya.
                     
                " Yelah. Nanti dalam kelas minta. Ada apa-apa lagi ke? Kalau tak, nak gerak dulu ni. Nak pergi tapak perhimpunan. Jom lah pergi sana sekali. Dah alang-alang ni. Terus jela pergi sana sekali." kata Firas mengajak gadis itu. Ini sebagai langkah pertamanya untuk mengenali gadis di hadapannya itu.

               " Err... tak ada rasanya. tapi nanti kalau ada apa-apa lagi saya tanya awak terus la ea. Boleh kan,awak? Ok jugak tu. Jomlah. Lagipun saya tak berapa tahu lagi selok belok sekolah ni. Mahunya nanti tak jumpa jalan pulang."

               " Ok. Tak ada masalah pun. Da lah jom gerak. Da nak lambat ni,"

              Meraka berdua mula melangkah ke tapak perhimpunan.

              "Awak, nama apa eak?" tanya Weena dengan wajah polosnya itu. Firas yang mendengar pertanyaan dari mulut kecil si gadis itu, menahan tawa dalam diri. 'Ingat tak nak tanya tadi. Minah ni lurus jugak kadang-kadang eak. Makin comel pulak aku tengok. Lagi-lagi mata dia. Waduh, bikin jiwa keruan sih!'


             " Erm, kenapa?" balas Firas. Saja ingin memanjangkan bicara buat mereka berdua.

             " Laa, nak tahu nama pun salah ke? Pelik-pelik jela. Zon manalah sini eak,sampai nak tahu nama pun tak boleh. ish,ish,ish," balas weena sedikit geram. Bajet nama kau sedap sangat la encik hensem ooii! Nama aku lagi sedap taw.GGGrrrrrrr!


             " Ada saya kata salah ke? Tak adakan. Nama, Firas. Muhammad Aisy Firas b Zainorain. Panggil Firas je."

             Ek! Nama dia ke? Asal macam sedap je aku dengar. " Oh. Sedap nama tu. Kena dengan empunya diri." balas ku dengan segaris senyuman.

              " Nama awak pun sedap jugak. Qaseh Ayu Nurazweena bt Yusof. Atau lebih dikenali dengan nama Ween,kan. Kena jugak dengan diri awak. Nama dengan tuan badan sama-sama cantik. Comel! Kan, cik Ayu, yang sememangnya ayu," balas Firas dengan senyum yang sukar ditafsirkan olehku. Erk! mamat ni panggil aku apa tadi? Ayu? What?! Baru saja ingin membalas, Firas sudah melangkah pergi ke barisan jemaah lelaki. Dari jauh dia dapat melihat Firas tersenyum padanya. 'Eh, mamat ni. Boleh pulak tersenyum-senyum. Aku hempuk kang baru tahu. Da lah suka jiwa dia panggil aku 'Ayu'.. Eeeiiiii,,, menyampahnya. Sabar jela.' bicara Weena di dalam hatinya.

             Beberapa saat dia terkapai-kapai. Terpinga-pinga tidak tahu hendak menuju ke mana. Sekali lagi, dia membuang pandangan ke arah Firas, teman sekelasnya itu. Sambil menunjukkan simbol 'ok', Weena mula melangkah ke arah jemaah wanita seperti yang di tunjukkan oleh Firas dari jauh. Nasib lah ada mamat terlebih fius tu. Kalau tak, tak tahulah.

            Tapak perhimpunan mula dipenuhi dengan para pelajar. Bacaan zikir mula diperdengarkan sementara menunggu majlis berlangsung. Selang beberapa minit kemudian, bacaan al-Quran mula berkumandang di tapak perhimpunan itu. Semua warga sekolah tekun melagukan bait-bait tulisan arab yang terkandung di dalam kitab suci al-Quran tersebut. Syahdu sekali rasanya!



----> bersambung





p/s: maaf sekiranya ada kesalahan dalam bahasa.. First time try menulis nii.. huhuhuhu.. hope u olls enjoy it!.. komen anda memberi seribu satu makna buat diri ini untuk membaiki cara penulisan saya ni... if ade idea sikit2 untuk berkongsi,boleh juga dihantarkan di kotak komen..:D salam...



Tuesday, 28 February 2012

Bab 1 Coklet Biru --> Our LOVE!


                      Dari jauh, seorang gadis sedang menggalas begnya sambil mata melihat sekeliling kawasan sekolah itu. Sekolah baru! Murid baru! Ya,itulah title yang aku sandang sekarang ni. Papa dan mama menumpangkan aku  di sekolah ni buat sementara waktu. Sebabnya, aku pun tak tahu. Bila ditanya,alasannya, tak ada orang nak jaga aku nanti. Sebenarnya, parents aku mahu menunaikan ibadah haji pada tahun ini and nama diaorang telah pun tersenarai sebagai salah seorang ahli jemaah haji yang akan bertolak tidak lama lagi. Only a few days. Alasan diterima pa,ma. 

                    "Assalammualaikum, pak cik. Nak tumpang tanya. Pejabat kat mana eak?" tanya Weena dengan wajah polosnya itu kepada pak guard sekolah yang berada di kawasan pagar sekolah. Almaklumla baru first time bersekolah di kampungnya itu. Sedikit sebanyak tentang sekolah itu sudah diselidiknya ketika di bandar dulu. Not bad! Pak guard tersebut menunjukkan arah yang ditanyakan olehnya. 'Depan tu je kot. Kes rabun kau ni da serius ni,Ween.' bisik Weena di dalam hatinya itu. 

                    Selepas mengucapkan terima kasih kepada pak cik tersebut, dia mula melangkah ke arah pejabat yang hanya 100 meter dari pagar itu. Setiap langkah yang di aturkan menjadi tarikan para pelajar di sana. 'Pelajar baru,weyh!', 'Cantiknya dia'. Itulah yang dia dengari sejak melangkahkan kaki di sekolah itu. 'Rimasnya aku!'gumam Weena dengan gelagat pelajar di sini yang seperti tak pernah nampak budak baru.

                  Oppss! Forget sudah. Excited nak ke sekolah baru sampai lupa nak memperkenalkan diri aku sendiri. Nama aku ikut dalam IC Qaseh Ayu Nurazweena bt Yusof. Aku tinggal di bandar Batu Pahat, Johor. Papa and mama aku seorang guru sekolah menengah. Papa, Encik Yusof bin Hassan, seorang yang 'garang!'. Mama pula, Puan Saleha bt Uthman , seorang yang enjoy and sporting,kadang-kadang je mama garang dengan anak-anak. Masing-masing sibuk jugaklah dengan kerja-kerja mengajar di sekolah tu. Tapi mereka tak pernah nak mengabaikan kami adik-beradik.

               Adik - beradik aku seramai 6 orang. Terdiri daripada 4 orang gadis yang cantik dan 2 orang jejaka yang handsome. Erk! Terlebih sudah. Hehehe. Qaseh Ayu Nurani ( sis 1 ), Qaseh Ayu Nuraja ( sis 2 ), Qaseh Ayu Nurazweena( aku lah tu ) and Qaseh Ayu Nuradi (adik aku ). Pelik- pelikkan nama kitorang adik-beradik yang perempuan ni. Tapi nama akulah yang paling panjang. Aku merupakan anak yang ketiga. Baru saja menghabiskan Peperiksaan Menengah Rendah a.k.a PMR. Result agak teruk la berbanding rakan-rakan yang lain tu. Aku just dapat 4A 4B! Nasib tak kena gulai dengan mama. Hahaha! 

                 Dihadapan pejabat sekolah, Weena termangu-mangu. 'Nak masuk,tak nak eak? Masuk jela.' Baru saja hendak menolak pintu pejabat, tiba-tiba pintu tersebut ditolak dari dalam. Tersembullah wajah dua orang insan yang tak dikenali,segak berpakaian lengkap. 'Cikgu kot!' 

              Tanpa berlengah lagi,Weena mula bersuara. " Assalamualaikum, tumpang tanya. Pengetua ada di dalam tak? Saya pelajar yang hendak menumpang tu. Hendak mendaftar masuk." Melihatkan wajah polos si gadis itu, salah seorang daripadanya mula mengukirkan senyuman. 'Balas,Ween, jangan tak balas. Amik hati!'kata hati Weena. 

               " Oh, kamu lah cucu Hj. Hassan,kan. Saya, cikgu di sini. Panggil saya Cikgu Habil. Mari-mari saya tunjukkan kelas kamu. Pengetua sudah memaklumkan kepada saya tadi tentang kamu. Jangan segan-segan. Anggaplah di sini sama seperti sekolah kamu di bandar sana. Berkawan dengan mereka seperti kamu berkawan dengan rakan-rakan kamu di sana." kata cikgu Habil sambil menunjukkan arah ke kelas.

                Dipersimpangan ke arah kelas tersebut, tiba- tiba ............ " Mat, ni anak murid baru kau. Masa kau kan sekarang. Kau bawa dia masuklah. Kenalkan pada budak-budak hyperactive kau tu." kata Cikgu Habil kepada seorang guru yang tinggi lampai itu. Cikgu aku ke tu? wahhh... Handsomenya! Agak-agak ada chance tak aku ngurat. Hehehe. Cikgu Mat atau sebenarnya nama dia ni Muhammad, menggamit aku untuk bersama-sama menuju ke arah kelas yang beberapa meter saja di hadapan kami itu. 

               Sesampai di kelas, Weena berdiri di luar kelas. Tidak melangkah masuk. Adat  di sekolahnya, pelajar baru akan masuk selepas gurunya memperkenalkan mereka di hadapan kelas. Seperti memahami fikirannya, Cikgu Mat terus memulakan bicara di hadapan kelasnya itu. Pelajar-pelajar mula berbisik di antara satu sama lain. Baik yang lelaki hatta yang perempuan. 'Macamlah aku ni alien, sampai nak berbisik-bisik. Ish,ish,ish... kesian..................... ' gumam Weena di hati kecilnya. 

              " Okeyh, kelas. Hari ini kita ada pelajar baru di sekolah and kelas kita ni. Dia akan menumpang di sekolah ini buat sementara waktu saja. Saya mahu kalian semua menunjukkan tingkah laku yang baik kepada rakan baru kamu ini. Jangan nak tunjuk lagak pula ye. Ingat saya tak tahu, kelas ni di labelkan kelas Hyperactive. Ish, kamu semua ni. Apalah nak jadi. Da besar pun perangai macam budak-budak lagi." kata Cikgu Mat sambil menggamit aku ke dalam kelas itu. Aku berdiri di sebelah cikgu tersebut. Alaa,tak sama level la.Kena tambahkan ketinggian ni!Hehehe. 

             " Ween, sila perkenalkan diri kamu itu. Ramai jejaka - jejaka yang tak sabar nak mengenali diri kamu tu. Semua mata diorang tu awak tengok, saya yang kat depan ni pun tak pernah dapat perhatian macam tu tau. Jaga-jaga dengan diorang ni. Semua buaya!" katanya lagi dalam nada bergurau. Suasana kelas mulai bising dengan gelak ketawa dari pelajar-pelajar perempuan. Pelajar lelaki apa lagi,tunduk ke mejalah. Malu punya pasal beb!Hahahha.

             " Terima kasih,cikgu. Insya-allah saya tak akan tergugat dengan jejaka-jejaka buaya ni." balasku pula. Kelas makin bertambah riuh jadinya,apabila mendengar kata-kata aku. Ada yang mengeluh dan ade yang bersorak gembira. Sebabnya, aku sendiri pun tak tahu. Hohohoho!

              "Baiklah, nama saya Qaseh Ayu Nurazweena. Just call me Ween. Berasal dari Batu Pahat. Menumpang buat sementara waktu sahaja di sini atas sebab tiada penjaga di sana. Papa and mama pergi haji, so, duduk dengan atuk jela di sini. I hope kamu dapatlah memberikan serba sedikit informasi tentang sekolah ni and mengenai kelas ni jugak. But i'm enjoy to know you all," kataku lagi sambil memberi segaris senyuman kepada seisi kelas itu.

            " Cucu siapa eak?" tanya salah seorang jejaka di barisan tepi. Yang lain semuanya setuju dengan pertanyaan rakan mereka itu kerana ingin mengetahuinya juga.

           " Cucu Hj. Hassan,"balasku pendek terhadap pertanyaan tu. Seluruh isi kelas mula mempamerkan bentuk O di bibir masing-masing. 

           Tanpa disedari oleh seisi kelas, ada sepasang mata yang galak melihat aku. Cikgu Mat perasan akan hal itu. Sambil tersenyum, dia berkata, " Hai Hisham, tak lepas-lepas pandangan awak tu,ye. Handsome sangat ea saya hari ni, sampaikan awak tenung-tenung macam tu kat depan ni." Aku pun turut menoleh ke arah gerangan itu. Hisham tersipu-sipu ditegur cikgunya itu. Muka merah macam udang galah lah,beb! Blushing, meyh.

                 " Sudah-sudah. Kita tamatkan sesi suai kenal ni. Saya nak mengajar ni. Ween, kamu boleh duduk di kerusi belakang sekali. Kamu tak kisahkan duduk di belakang 3 jejaka buaya tu kan." kata cikgu lagi. 

               " Erm, tak kisah cikgu. mana-mana pun tak apa. Asalkan dapat belajar." balas ku dengan segaris senyuman.

              " Kalau 3 jejaka tu buat hal dengan awak, bagitahu saya cepat-cepat. Biar saya backhand diaorang tu." katanya lagi dalam gelak ketawa. Aku tergelak mendengar bicara cikgu handsome di hadapan aku ni. 3 jejaka buaya yang di gelarkan itu, mulalah mencebik. Tanda tak puas hati. Kelakar sungguh pelajar di kelas ni. Semua happening je. Enjoy setiap masa. 

                Aku mula mengaturkan langkah ke meja yang di sediakan di belakang kelas itu. Jejaka-jejaka buaya masih membuang pandangan ke arah aku di belakang sehinggalah......... 

            " Udah-udahlah tu. Takkan lari lah si Ween tu. Nanti-nantilah nak try usha dia tu. Belajar dulu. Ween tu pun tak nak pakwe-pakwe yang tak pandai. Betul tak ,Ween?" Aku yang mendengarnya hanya tersenyum saja. Itulah aku. Asyik tersenyum memanjang je. Senyum tak perlu kata apa-apa, senyum. Bak kata orang, senyum itu kan sedekah. Haa,, senyumlah apa lagi. Sedekah itu adalah amalan yang mulia.




bersambung------>

p/s: maaf sekiranya ada kesalahan dalam bahasa.. First time try menulis nii.. huhuhuhu.. hope u olls enjoy it!.. komen anda memberi seribu satu makna buat diri ini untuk membaiki cara penulisan saya ni... if ade idea sikit2 untuk berkongsi,boleh juga dihantarkan di kotak komen..:D salam...

Prolog Coklet Biru ---> Our LOVE!



                              "Kita berpisah." luah Firas secara tiba-tiba. Setelah lima minit berlalu,barulah dia mula bersuara menyatakan hasrat hatinya untuk berjumpa dengan Weena.Weena yang kebinggungan terdiam memandang lelaki di hadapannya dengan seribu satu pertanyaan. Erk! Aku salah dengar ke? Mamat ni kata tadi..................... BERPISAH! Oh no! Tidak...................! Tak mungkin ini yang aku dengar dari mulut dia. Tak mungkin! Tak mungkin!
                         
                          "Firas... awak salah cakap,kan. Awak tak bermaksudkan begitu,kan. Ini gurauankan, Firas," Weena berkata-kata untuk mencari kebenaran dengan apa yang didengarinya tadi. Debaran di hati hanya Tuhan saja yang tahu. Dia tak mahu hal ini terjadi dalam hubungannya bersama Firas. Hubungan yang hampir mencapai usia 5 tahun itu,tak mahu disia-siakan begitu saja. Hanya Muhammad Aisy Firas sahaja lelaki yang dia sayangi.

                             "Keputusan I muktamad,Ween. I nak kita akhirkan hubungan kita ni. I da tak ada hati lagi pada you. Hati I da beralih arah pada orang lain. I harap you hormati keputusan I ni." Separuh hati lelakinya kuat mengatakan untuk mengakhiri perhubungan antara mereka, separuh lagi menyuruhnya mempertahankan. Dia keliru dengan perasaan sendiri. Syahnie, gadis yang baru dikenali 3 bulan yang lalu,betul-betul membuatkan dirinya leka. Dunia ini seperti mereka berdua yang punya. Di sisi gadis itu, Firas rasa dihargai, disayangi sepenuh hati. Syahnie penuh dengan lenggok manja setiap gerak gerinya membuatkan hati lelakinya mudah terleka. 

                           "Firas, awak tak boleh buat saya macam ni. Kita dah lama kenal. Da nak dekat 10 tahun perkenalan kita. Takkan awak tergamak buat macam ni. Apa kita nak bagitahu pada family masing-masing nanti. Firas, tolonglah. Jangan buat macam ni. Saya mohon pada awak,Firas. Tolonglah." aku cuba merayu. 

                           "Keputusan I tetap sama. I nak kita berpisah,Ween. Tolonglah memahami I kali ni. Tu je yang I minta pada you.Hati I bukan untuk you lagi. I sayang orang lain. I cintakan orang lain. Bukan you lagi. Maafkan I. I tak dapat nak teruskan hubungan ni lagi. Pada I hubungan kita ni sudah tak bermakna lagi da. Biarlah kita buat haluan masing-masing. Hal family, you jangan risau. Nanti I sendiri akan settlekan." kata Firas. Dia mahu secepatnya hubungan ini berakhir di situ. Dia tak mahu menyakiti orang lain dengan perbuatannya itu. Tanpa dia sedar, sememangnya dia telah membuatkan hati seseorang sakit.. Hancur hati Weena mendengar luahan daripada lelaki di hadapannya itu.  Seperti kaca berderai. 

                          "Firas............... Sampai hati awak kan. Saya sayangkan awak sangat-sangat. Inikah yang awak balas balik pada saya? Apa salah saya? Tak boleh ke bagi saya peluang untuk memperbaiki kekurangan dan kesalahan saya?" rayuku lagi tanpa lelah. Air mata sudah mula bergenang di tubir mata. Bila-bila masa saja akan mengalir di pipi.

                           "Seperti yang I bagitahu sejak awal lagi, keputusan I muktamad! I nak hubungan ni akhir di sini,hari ni. Bersaksikan tempat ni,tempat yang pernah menjadi bukti cinta kita berdua, sekali lagi I nak ia menjadi saksi buat kita hari ini. Bukti di mana I akan berpisah dengan you. Bukti yang I da tak cintakan you,lagi. I tak nak dengar kata-kata rayuan dari you lagi. I tetap dengan keputusan I.Muktamad!"

                           Terpancar riak kecewa diwajahnya. Air mata yang tertahan dari tadi mula mengalir laju seperti derasnya air laut. Hati yang hancur bertambah hancur setelah mendengar kata-kata lelaki itu.Dia terdiam mendengar setiap butir bicara lelaki itu yang amat menyeksakan hati wanitanya. Sungguh kejam! Tergamak dia melakukan aku sebegini. Apa silap aku sampai dia buat aku macam ni? Di mana silap aku? Inikah balasan untuknya setelah menyayangi seseorang? Insan yang disayanginya itu akan meninggalkan dia. Inikah balasannya?  kenapa cinta begitu kejam sehingga menghukum aku begini? Tidak layakkah aku mencipta kebahagiaan aku sendiri? Oh Tuhan! Inikah yang harus aku terima? Kuatkah aku untuk menghadapi hari-hari tanpa insan yang dia cintai dan sayangi itu? mampukah? Ya Allah, kuatkanlah hamba-Mu ini.

                       "Sekejam inikah yang saya harus dapat setelah saya sayang pada awak,cinta pada awak,Firas? Sekejam ini ke harus awak menghukum saya? Apa salah saya,Firas? Apa salah saya? Tolonglah cakap,Firas agar saya boleh perbaiki semuanya. Saya tak pernah betah apa yang awak suruh saya lakukan. Sebab saya fikir,awak nak yang terbaik untuk diri saya sebagai pendamping awak. Tapi kenapa ini pula yang terjadi? Kenapa,Firas?" kata Weena dengan suara yang tertahan dengan tangisan halus. Hati wanitanya tak mampu melawan rasa sedih yang dirasainya kala itu. 

                       Tanpa mempedulikan pertanyaan dari mulut wanita dihadapannya itu, Firas terus berlalu meninggalkannya dengan seribu satu persoalan dibenak fikiran. Dia tidak tahu,kenapa dia terkaku mendengar butir bicara yang keluar dari mulut itu. Seperti baru tersedar dari mimpi. Tapi dia tak mampu untuk menarik semula kata-katanya. Dia nekad! Perpisahan untuk mereka harus dilaksanakan. Firas memandang sekilas kawasan yang pernah menjadi saksi mereka bersama dahulu. Tapi kini........... Sekali lagi kawasan tasik itu menjadi saksi dan bukti bagi perpisahan di antara mereka. Semua itu hanyalah tinggal kenangan saja. Dia merenung sekejap wajah gadis yang dulu menakluki seluruh hati lelakinya. Gadis yang tak pernah lelah melayan arahannya. Itulah Qaseh Ayu Nurazweena. Gadis yang sederhana setiap perlakuannya. 

                      Air mata Weena tidak putus-putus mengalir di pipi mulusnya meratapi perpisahan mereka. Hatinya tidak mampu menerima keputusan itu. Dia tidak mampu untuk hidup tanpa lelaki yang dia sayangi itu. Firas, kenapa mesti begini jadinya hubungan kita ini? Setelah hampir lima tahun mereka menyulam kasih,mengapa ini yang menjadi akhirnya? Aku sering kali berdoa agar hubungan ini berakhir di jinjang pelamin,tapi kesudahannya inilah kisahnya. Antara aku dengan Firas sudah tiada apa-apa lagi.

                    Kekecewaan tidak dapat digambarkan olehnya. Tanpa pengetahuan mereka, ada sepasang mata turut menjadi saksi perpisahan mereka di hadapan tasik itu. Wujud suatu perasaan halus di hatinya. Hati lelakinya turut tertanya-tanya. Kenapa gadis kesayangannya di sakiti begini?

                  'Kau sungguh kejam,Firas! Sungguh kejam! Kau tak tahu nak menghargai dia!' kata Alfie dengan amarah. Dia berdiri disebalik pokok-pokok di sekitar tasik itu. Hati lelakinya merasa kesian melihat gadis kesayangannya diperlakukan sedemikian rupa. Di fikirannya wujud pelbagai soalan. Melihatkan gadis kesayangannya itu, dia nekad akan melakukan sesuatu. Demi kebahagian gadisnya. Dia nekad!




bersambung---> 

p/s: maaf sekiranya ada kesalahan dalam bahasa.. First time try menulis nii.. huhuuh.. hope u olls enjoy it!.. komen anda memberi seribu satu makna buat diri ini untuk membaiki cara penulisan saya ni... if ade idea sikit2 ke nak berkongsi,boleh juga dihantarkan di kotak komen..:D salam...

Saturday, 25 February 2012

new blog here!


hai.. blog ni aku buat khas tok create my own novel here! my own blogger tu still berjalan macam biase tanpa cacat cela + gangguan pun.. and insya-allah tak akan terabai sama sekali.. for my new blog ni.. arap2 berjalan dengan lancarnya... huhuuh... first time ni nak try menulis + mengarang story sendiri.. dulu2 mase sekolah tu ade lah jugak try masok pertandingan menulis cerpen anjuran sempena hari Guru.. tapi tak berjaya.. hohooh... tak tahu la Cikgu aku anta ke tak.. sebab peraturan pertandingan tu mesti menghantar 3 orang wakil setiap sekolah.. tapi sekolah aku hanye lah aku seorang sahaja wakilnya.. so sadd...! huhuhu... so,, aku pun tak ade la kecewa sangat.. sebab baru first time mencuba.. tu pun sebab cikgu BM aku suh masok.. erk! cikgu tahu ke bakat aku yg sebenar sampai suh masok ni??... huhuuhu.. no komen... tapi sepanjang aku sekolah tu.. aku tak pernah pun mengarang cerita.. tu jela first time.. yang lain sume dairi je.. huhuuh.. tu pun banyak melalut2 je... keh3...

i hope.. some of my 'IMPIAN' ni akan berjaya and mendapat tempat di hati kalian semua... dengan berkat doa mak abah and semua yang di sekeliling,, insya-ALLAH aku akan buat semampu yang bole... nantikan la ye... buat pertama kalinya aku berkarya... insya-Allah minggu depan aku akan start postkan di sini... just wait it!! ngee~ :D 

okeyh.. kepada sesiapa yang belum tahu lagi blog lama aku a.k.a my personal blog... nilah blognya...wARa aINAa.....  follow me yeah... i will follow u olls back.. bole tinggalkan link kalian di cBOX aku tu... taw3.... :D  nanti kan ye,, post akan datang pada minggu hadapan.. insya-Allah..:D 

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...